Nominal (Rp.) Rate (%)  
Simpeda < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Harian ) > 100.000 - 100 Jt 1.00 % Selengkapnya ...
Simanja < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Terendah) > 100.000 - 100 Jt 1.50 %  
  Nominal (Rp.) Jenis Giro (%)  
Giro Pemda < 100 Juta 0 %  
  > 100 Juta - 1 Milyar 0.75 % Selengkapnya ...
Giro Umum < 50 Juta 0 %  
  > 50 Juta - 500 Juta 0.50 % Selengkapnya ...
         
  Rate
  1 Bln 3 Bln 6 Bln 12 Bln 24 Bln
1 Juta - 100 Juta 5,00% 5,25% 5,75% 6,00% 6,25%
> 100 - 250 Juta 5,05% 5,30% 5,80% 6,05% 6,30%
> 250 - 500 Juta 5,10% 5,35% 5,85% 6,10% 6,35%
> 500 - 1 Milyar 5,15% 5,40% 5,90% 6,15% 6,40%
> 1 Milyar 5,25% 5,50% 6,00% 6,25% 6,50%
No. Jenis Kredit Suku Bunga  
1 Modal Kerja konstruksi 13,00 % p.a  
2. Modal Kerja Perdagangan ( Sistem Angguran ) 13,00 % p.a  
3 Modal Kerja Perdagangan (Revolving/RC) 13,00 % p.a  
      Selengkapnya ...
Home
 
Email Forum Diskusi Kontak Buku Tamu
  SBDK Detail Birate: 6.50% [21-07-16] Kurs: USD-13,391 SGD-9,595 JPY-12,029 GBP-16,786 EUR-14,301 AUD-10,198 SAR-3,570 [03-04-2017] Detail . . .




Bank Dunia: Indonesia Saksi dari Kekuatan Keterbukaan Informasi
Jum'at, 5 September 2014
Sumber : kompas.com

Untitled Document

JAKARTA, KOMPAS.com - Langkah pemerintah membuka keran informasi lewat situs Data.id merupakan langkah penting. Tidak hanya bagi akademisi, namun juga bagi pelaku ekonomi. Keterbukaan data bisa membangkitkan perekonomian nasional.

Keterbukaan data, menurut Senior Public Sector Specialist, Head of Public Sector Management and Governance Roster Bank Dunia, Bernard Myers bukan hal baru bagi Indonesia. Dalam penyelenggaraan Pemilu lalu, penduduk Indonesia sudah menunjukkan kesiapannya.

"Dalam banyak cara, Indonesia sudah menjadi saksi dari kekuatan open data. Contohnya, pada Pemilu yang lalu. Masyarakat bisa memonitor hasil secara langsung. Saya rasa, kita bisa dengan percaya diri mengungkapkan bahwa Indonesia sudah siap. Dengan keterbukaan data, Indonesia bisa mengembangkan penemuan sosial ekonomi," ujar Myers dalam peluncurkan "Portal Data Indonesia" di Jakarta, Jumat (15/9/2014).

Sumber informasi juga merupakan sumber kekuatan bagi pelaku ekonomi. Direktur Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4), Mardianto Jatna, mengungkapkan bahwa informasi bisa mendorong pertumbuhan ekonomi.

"Karena dengan data dibuka, inovasi akan berjalan. Contohnya, ketika data dibuka, banyak aplikasi yang dibuat oleh startup. Mereka membuat aplikasi baru. Ketika aplikasi itu dibangun banyak dan bermanfaat, dia bisa ditaruh di Playstore atau di iStore. Ini akan menimbulkan wirausaha baru. Itu salah satunya," ujar Mardianto pada Kompas.com.

Selain itu, Mardianto juga menggarisbawahi bahwa keterbukaan informasi dan ketersediaan data untuk publik juga bisa membuat pemerintah lebih transparan. Di satu sisi, pemerintah bisa memonitor perusahaan swasta yang mangkir pajak. Di sisi lain, masyarakat bisa mengetahui kejanggalan data yang dipublikasikan oleh kementerian tertentu.

 
 
 
Copyright © Bank Papua 2010  
   
Jl. Ahmad Yani no. 5-7 Jayapura - Papua - Indonesia  
Kode pos : 99111