Nominal (Rp.) Rate (%)  
Simpeda < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Harian ) > 100.000 - 100 Jt 1.00 % Selengkapnya ...
Simanja < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Terendah) > 100.000 - 100 Jt 1.50 %  
  Nominal (Rp.) Jenis Giro (%)  
Giro Pemda < 100 Juta 0 %  
  > 100 Juta - 1 Milyar 0.75 % Selengkapnya ...
Giro Umum < 50 Juta 0 %  
  > 50 Juta - 500 Juta 0.50 % Selengkapnya ...
         
  Rate
  1 Bln 3 Bln 6 Bln 12 Bln 24 Bln
1 Juta - 100 Juta 5,00% 5,25% 5,75% 6,00% 6,25%
> 100 - 250 Juta 5,05% 5,30% 5,80% 6,05% 6,30%
> 250 - 500 Juta 5,10% 5,35% 5,85% 6,10% 6,35%
> 500 - 1 Milyar 5,15% 5,40% 5,90% 6,15% 6,40%
> 1 Milyar 5,25% 5,50% 6,00% 6,25% 6,50%
No. Jenis Kredit Suku Bunga  
1 Modal Kerja konstruksi 13,00 % p.a  
2. Modal Kerja Perdagangan ( Sistem Angguran ) 13,00 % p.a  
3 Modal Kerja Perdagangan (Revolving/RC) 13,00 % p.a  
      Selengkapnya ...
Home
 
Email Forum Diskusi Kontak Buku Tamu
  SBDK Detail Birate: 6.50% [21-07-16] Kurs: USD-13,442 SGD-9,503 JPY-11,708 GBP-16,345 EUR-14,268 AUD-10,175 SAR-3,585 [15-03-2017] Detail . . .




Anjungan Tunai Mandiri, Mesin Cerdas yang Mulanya Tak Diacuhkan
Kamis, 2 Oktober 2014
Sumber : www.kompas.com

Untitled Document

KOMPAS.com – Pernahkah Anda menghitung berapa kali dalam sebulan pergi ke anjungan tunai mandiri (Automated Teller Machine/ATM)? Meski hanya sebuah mesin, kita lebih senang pergi ke ATM untuk urusan perbankan ketimbang bertemu teller-teller bank berwajah menawan dengan senyum ramah menyapa.

Siapa yang senang menembus macet dan menghadapi antrean panjang di bank demi mengambil uang Rp 100 ribu atau transfer Rp 200 ribu. ATM jauh lebih praktis. Rasanya, di era yang serba praktis seperti saat ini sulit membayangkan bagaimana hidup tanpa mesin ATM.

Tapi, tahukah Anda, penemuan mesin cerdas ini mulanya tak diacuhkan. Tak ada yang suka dengan “mesin ajaib” yang bisa mengeluarkan uang sendiri. Sedikitnya ada tiga nama yang tak bisa dilepaskan dari perkembangan ATM saat ini, yaitu Luther Simjian, John Shepherd-Barron, dan Don Wetzel. Ketiganya punya ide yang sama, tapi mengembangkan penemuannya secara independen.

Tak diacuhkan

Ilmuwan kelahiran Turki, Luther Simjian, adalah orang pertama yang mencetuskan ide ATM pertama di dunia. Pada tahun 1939 Simijian telah mengajukan 20 paten terkait temuannya ini, salah satunya adalah nama Automated Teller Machine. Namun, mesin cerdas Simjian itu kurang mendapat perhatian masyarakat luas.

Di masa itu, ia berhasil membujuk "City Bank of New York", kini "Citibank", untuk mencoba mesin pintarnya selama enam bulan. Penggunaan mesin ini tidak berlanjut. Tidak ada yang berminat.

“Mungkin yang berminat menggunakan mesin ini hanya segelintir pelacur dan penjudi yang tidak ingin bertatap muka dengan teller bank,” komentar Simjian setengah frustrasi karena mesinnya tak diacuhkan.

Seperempat abad seteleh ATM Simjian, seorang direktur percetakan dokumen-dokumen keuangan De La Rue di Inggris, John Shepherd-Barron, memelopori pembuatan mesin yang bisa mengeluarkan uang sendiri. Barron menggagas mesin ini karena ia punya pengalaman buruk dengan bank.

"Aku ingat kembali pada tahun 1965, aku selalu mengambil uang dari bank pada hari Sabtu pagi. Namun, Sabtu itu aku terlambat satu menit di bank, dan bank itu tutup..,” kata Barron seperti dikutip telegraph.co.uk.

Setelah itu, tahun 1968, seorang ahli dari Docutel Corp Texas, Don Wetzel, mengembangkan ATM berjaringan pertama, yang dikenal sebagai Docuteller. Seperti halnya Barron, Wetzel juga punya pengalaman buruk dengan bank. Dia mengaku hilang kesabaran ketika menunggu giliran dalam sebuah antrean panjang di sebuah kantor cabang suatu bank. Hasil karyanya tersebut kemudian dipakai oleh "Chemical Bank of New York" pada tahun 1969.

Tren ATM

Setelah dekade 60-an ATM mulai dikenal luas di barat. Baru tahun 80-an ATM mulai masuk dan dikenal di Indonesia. ATM pertama kali digunakan di Indonesia pada 1986 oleh dua bank yakni Hong Kong Bank dan Bank Niaga.

Mulanya, ATM di Indonesia hanya digunakan untuk transaksi di satu bank saja. Bahkan, awalnya ATM hanya menggunakan giro dengan jumlah transaksi yang terbatas.

Namun seiring perkembangan waktu, sejumlah bank di Indonesia mulai mengikuti jejak Hong Kong Bank dan Bank Niaga. Pada dekade 90-an pengunaan ATM mulai menjadi tren perbankan.

Tak sampai di situ, ATM kian menjelma menjadi penopang transaksi bank setelah memasuki dekade millenium dengan hadirnya interkoneksi ATM antar bank. Saat ini, nasabah yang berbeda bank bisa melakukan transaksi keuangan hanya dengan melalui mesin ATM milik bank manapun.

Interkoneksi ATM

Salah satu jaringan ATM antar bank adalah ATM Bersama. Saat ini ATM Bersama yang dikelola oleh PT Artajasa Pembayaran Elektronik (Artajasa) sudah beranggotakan 83 bank dan lembaga selain bank yang sudah terhubung melalui lebih dari 49.000 terminal ATM yang tersebar di seluruh Indonesia.

Tak hanya itu, ATM Bersama juga sudah terhubung melalui jaringan interkoneksi MEPS (Malaysian Electronic Payment System) yang memungkinkan nasabah dapat bertransaksi di Malaysia.

“Market sistem pembayaran bukan lagi di industri perbankan namun beberapa fitur seperti billing, emoney juga menjadi hal penting dalam perkembangan sistem pembayaran nasional ke depan,” kata Corporate Communication Officer Dimas Mulyawan.

Selain ATM Bersama, ada juga ATM Prima yang bisnis pengelolaan jaringan ATM-nya dikelola oleh Bank Central Asia (BCA), ATM Alto yang dikelola oleh PT Daya Network Lestari dengan logo Alto, dan ATM Link yang dikelola oleh PT TelkomSigma yang merupakan anak perusahaan Telkom.

Dengan perkembangan ATM saat ini, nasabah bisa dengan mudah melakukan transksi perbankan di berbagai penjuru bumi, baik untuk menarik tunai, mengirim uang, membayar sesuatu, atau hanya sekadar mengecek saldo. Ya, rasanya kita sepakat, ATM telah menjadi bagian penting transaksi keuangan di era modern saat ini. 

 
 
 
Copyright © Bank Papua 2010  
   
Jl. Ahmad Yani no. 5-7 Jayapura - Papua - Indonesia  
Kode pos : 99111