Nominal (Rp.) Rate (%)  
Simpeda < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Harian ) > 100.000 - 100 Jt 1.00 % Selengkapnya ...
Simanja < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Terendah) > 100.000 - 100 Jt 1.50 %  
  Nominal (Rp.) Jenis Giro (%)  
Giro Pemda < 100 Juta 0 %  
  > 100 Juta - 1 Milyar 0.75 % Selengkapnya ...
Giro Umum < 50 Juta 0 %  
  > 50 Juta - 500 Juta 0.50 % Selengkapnya ...
         
  Rate
  1 Bln 3 Bln 6 Bln 12 Bln 24 Bln
1 Juta - 100 Juta 5,00% 5,25% 5,75% 6,00% 6,25%
> 100 - 250 Juta 5,05% 5,30% 5,80% 6,05% 6,30%
> 250 - 500 Juta 5,10% 5,35% 5,85% 6,10% 6,35%
> 500 - 1 Milyar 5,15% 5,40% 5,90% 6,15% 6,40%
> 1 Milyar 5,25% 5,50% 6,00% 6,25% 6,50%
No. Jenis Kredit Suku Bunga  
1 Modal Kerja konstruksi 13,00 % p.a  
2. Modal Kerja Perdagangan ( Sistem Angguran ) 13,00 % p.a  
3 Modal Kerja Perdagangan (Revolving/RC) 13,00 % p.a  
      Selengkapnya ...
Home
 
Email Forum Diskusi Kontak Buku Tamu
  SBDK Detail Birate: 6.50% [21-07-16] Kurs: USD-13,442 SGD-9,503 JPY-11,708 GBP-16,345 EUR-14,268 AUD-10,175 SAR-3,585 [15-03-2017] Detail . . .




Bank Belum Mau Turunkan Bunga Kredit. Ini Alasannya
Kamis, 19 Februari 2015
Sumber : http://finansial.bisnis.com

Untitled Document

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah industri perbankan belum berencana untuk menurunkan tingkat suku bunga dasar kredit (SBDK). Direktur Utama PT Bank Mayapada International Tbk Hariyono Tjahjarijadi mengatakan penurunan suku bunga Bank Indonesia atai BI Rate 25 basis poin dari 7,75% menjadi 7,5% tersebut tidak serta merta dapat mengubah SBDK. "BI rate itu suku bunga acuan yang lebih berefek psikologis dibanding bisnis," ujarnya kepada Bisnis.com, baru-baru ini.

Dengan adanya penurunan BI rate diharapkan pasar dapat merespons dengan menurunkan tensi persaingan dalam penghimpunan dana sehingga diharapkan suku bunga deposito juga akan mengalami penurunan. "Apabila suku bunga dana bisa turun maka SBDK diharapkan juga mengikuti," ucap Hariyono.

Tingkat bunga kredit Bank Mayapada berkisar dari 14,30% hingga 16,60%. Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (BNI) Tbk Gatot M Suwondo menuturkan pihaknya masih enggan untuk menurunkan bunga kredit. Untuk menetapkan suku bunga kredit perbankan sangat berkaitan erat dengan risiko yang dihadapi bank yakni high risk high return dan low risk low return. Adanya penurunan BI rate itu karena keinginan bank sentral untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. "Kami lihat kondisi pasar dulu. BI rate adalah rate acuan yang memberikan sinyal," tutur Gatot.

Sejak September tahun lalu, tingkat suku bunga perseroan berada direntang 10,00% hingga 12,25%. Sekretaris Perusahaan PT Bank Mandiri Tbk Rohan Hafas menuturkan perseroan juga belum berencana untuk menurunkan tingkat SBDK. "Suku bunga Mandiri masih cukup rendah saat ini. Waktu BI rate naik pada November lalu 25 bps, kami tidak menaikkan SBDK sehingga suku bunga Mandiri masih sangat kompetitif," katanya.

Saat ini, tingkat SBDK bank berkode emiten BMRI ini berada di kisaran 10,00% hingga 22,00%. Selain itu suku bunga yang belum akan diturunkan dikarenakan mata uang dolar Amerika Serikat yang masih menguat membuat nilai tukar rupiah melemah sehingga apabila kondisi ini berlangsung lama maka dipastikan akan berdampak pada suku bunga perbankan. 

 

 
 
 
Copyright © Bank Papua 2010  
   
Jl. Ahmad Yani no. 5-7 Jayapura - Papua - Indonesia  
Kode pos : 99111