Nominal (Rp.) Rate (%)  
Simpeda < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Harian ) > 100.000 - 100 Jt 1.00 % Selengkapnya ...
Simanja < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Terendah) > 100.000 - 100 Jt 1.50 %  
  Nominal (Rp.) Jenis Giro (%)  
Giro Pemda < 100 Juta 0 %  
  > 100 Juta - 1 Milyar 0.75 % Selengkapnya ...
Giro Umum < 50 Juta 0 %  
  > 50 Juta - 500 Juta 0.50 % Selengkapnya ...
         
  Rate
  1 Bln 3 Bln 6 Bln 12 Bln 24 Bln
1 Juta - 100 Juta 5,00% 5,25% 5,75% 6,00% 6,25%
> 100 - 250 Juta 5,05% 5,30% 5,80% 6,05% 6,30%
> 250 - 500 Juta 5,10% 5,35% 5,85% 6,10% 6,35%
> 500 - 1 Milyar 5,15% 5,40% 5,90% 6,15% 6,40%
> 1 Milyar 5,25% 5,50% 6,00% 6,25% 6,50%
No. Jenis Kredit Suku Bunga  
1 Modal Kerja konstruksi 13,00 % p.a  
2. Modal Kerja Perdagangan ( Sistem Angguran ) 13,00 % p.a  
3 Modal Kerja Perdagangan (Revolving/RC) 13,00 % p.a  
      Selengkapnya ...
Home
 
Email Forum Diskusi Kontak Buku Tamu
  SBDK Detail Birate: 6.50% [21-07-16] Kurs: USD-13,442 SGD-9,503 JPY-11,708 GBP-16,345 EUR-14,268 AUD-10,175 SAR-3,585 [15-03-2017] Detail . . .




Alasan BI Belum Melonggarkan Kebijakan Moneter
Jum'at, 23 Oktober 2015
Sumber : http://bisniskeuangan.kompas.com

Untitled Document
JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) yang terakhir beberapa waktu lalu, Bank Indonesia (BI) menyatakan ada peluang melakukan pelonggaran kebijakan moneter.

Namun, hingga hari ini suku bunga acuan bank sentral tersebut - sebagai salah satu indikator pelonggaran - belum juga turun.

Gubernur BI Agus DW Martowardojo menjelaskan, alasan mengapa pihaknya belum juga mengeksekusi peluang pelonggaran moneter.

Intinya, kendati fundamental ekonomi domestik sudah nampak menguat, akan tetapi risiko global masih mengintai.

Perbaikan fundamental ekonomi domestik yang membaik dapat dilihat dari berbagai indikator.  Indikator tersebut seperti inflasi yang terjaga di kisaran 4 persen plus-minus 1 persen.

BI memperkirakan, inflasi hingga akhir tahun ini akan berada di bawah 4 persen.

"Dan kalau ini bisa dipertahankan, akan ada di kisaran 3,6 persen," ucap Agus dalam konferensi pers usai rapat FKSSK, Kamis malam (22/10/2015).

Indikator lain membaiknya ekonomi domestik, yakni kondisi current account deficit (CAD) kuartal II-2015 yang ada di level 1,8 persen dari gross domestic product (GDP).

Agus bilang, apabila kondisi perbaikan ekonomi konsisten hingga akhir tahun, maka diperkirakan CAD akan ada di kisaran 2,1 persen tahun ini.

Membaiknya fundamental ekonomi juga terlihat dengan kondisi neraca perdagangan yang konsisten mencatatkan surplus sejak Januari hingga September lalu.

Risiko global

Lebih lanjut Agus mengatakan, kendati ada perbaikan di fundamental ekonomi domestik, namun bank sentral harus tetap mewaspadai perkembangan eksternal.

Pertama, pelemahan ekonomi Tiongkok yang diperkirakan masih akan berlanjut, dan kemungkinan berdampak pada perekonomian global. Isyu lain yang gencar dikabarkan soal Tiongkok yakni peluang negeri tirai bambu itu melakukan internationalisasi mata uang, Renminbi (RMB).

"Pengelolaan mata uang di Tiongkok akan lebih dikelola secara independen dengan capital account yang lebih terbuka," kata Agus.

Tentu saja, sambung dia, hal ini akan memberikan resiko khusus dalam pelaksanaannya. Sebab, masih ada kecenderungan penguatan dollar AS, dan upaya Tiongkok untuk menjaga pertumbuhan ekonominya tidak melambat lebih besar.

Risiko global kedua yang menjadi perhatian BI yaitu, ketidakpastian normalisasi kebijakan bank sentral Amerika Serikat, the Federal Reserve. 

Adapun risiko terakhir adalah berlanjutnya penyesuian harga komoditas.

Atas dasar pertimbangan faktor domestik dan eksternal itulah, BI memutuskan untuk belum melonggarkan kebijakan moneternya.

"Kami akan lakukan satu perubahan kebijakan sepenuhnya bila didukung data," kata Agus.

 

 
 
 
Copyright © Bank Papua 2010  
   
Jl. Ahmad Yani no. 5-7 Jayapura - Papua - Indonesia  
Kode pos : 99111