Nominal (Rp.) Rate (%)  
Simpeda < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Harian ) > 100.000 - 100 Jt 1.00 % Selengkapnya ...
Simanja < 100.000,- 0 % p.a  
(Bunga Terendah) > 100.000 - 100 Jt 1.50 %  
  Nominal (Rp.) Jenis Giro (%)  
Giro Pemda < 100 Juta 0 %  
  > 100 Juta - 1 Milyar 0.75 % Selengkapnya ...
Giro Umum < 50 Juta 0 %  
  > 50 Juta - 500 Juta 0.50 % Selengkapnya ...
         
  Rate
  1 Bln 3 Bln 6 Bln 12 Bln 24 Bln
1 Juta - 100 Juta 5,00% 5,25% 5,75% 6,00% 6,25%
> 100 - 250 Juta 5,05% 5,30% 5,80% 6,05% 6,30%
> 250 - 500 Juta 5,10% 5,35% 5,85% 6,10% 6,35%
> 500 - 1 Milyar 5,15% 5,40% 5,90% 6,15% 6,40%
> 1 Milyar 5,25% 5,50% 6,00% 6,25% 6,50%
No. Jenis Kredit Suku Bunga  
1 Modal Kerja konstruksi 13,00 % p.a  
2. Modal Kerja Perdagangan ( Sistem Angguran ) 13,00 % p.a  
3 Modal Kerja Perdagangan (Revolving/RC) 13,00 % p.a  
      Selengkapnya ...
Home
 
Email Forum Diskusi Kontak Buku Tamu
  SBDK Detail Birate: 6.50% [21-07-16] Kurs: USD-13,391 SGD-9,595 JPY-12,029 GBP-16,786 EUR-14,301 AUD-10,198 SAR-3,570 [03-04-2017] Detail . . .




Enam Fokus Utama BPD Untuk Regional Champion
Selasa, 15 Desember 2015
Sumber : http://infobanknews.com

Untitled Document

Balikpapan–Direktur Eksekutif Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda), Eko Budiwiyono berharap sistem transformasi Bank Pembangunan Daerah (BPD) tahun 2016 bisa terus berkembang. Dengan begitu BPD ke depan bisa lebih kuat, kompetitif dan berkontribusi terhadap perekonomian daerahnya.

“Kita harap BPD semakin kuat lagi, tidak hanya dari sisi kelembagaan atau permodalannya, Kita juga berharap BPD juga dapat memberikan sumbangan yang nyata untuk daerahnya masing-masing,” kata Eko di Balikpapan, Selasa, 15 Desember 2015.

Ia mengungkapkan, hingga September 2015 sendiri aset seluruh BPD di Indonesia sudah mencapai Rp563 triliun. Angka ini masuk dalam empat besar aset terbesar bank nasional, sesudah Mandiri, BRI dan BCA.

Untuk itu agar BPD bisa bersaing dengan bank lain di wilayahnya sendiri atau menjadi regional champion, BPD dinilai Eko harus  saling bersinergi.

Kata Eko ada enam fokus yang dilakukan BPD agar sinergi tersebut bisa berjalan. Fokus pertama yakni memperbaiki human capital yang sesuai dengan kualifikasi di pasar. Kedua BPD harus fokus dengan produk dan layanan.

“Dulu kita lebih fokus pada target-target yang kuantitatif. Seharusnya untuk mencapai itu kita perlu human capital yang memadai,” jelasnya.

Selain itu fokus ketiga lanjutnya yang harus dilakukan BPD yakni meningkatkan pembiayaan UMKM. Karena ia melihat sektor UMKM saat ini banyak yang produktif.

Sementara Fokus keempat dan kelima yakni BPD harus memperbaiki GCG (tata kelola perusahaan yang baik) dan layanan digital banking. Karena katanya masih ada gap yang cukup besar antara BPD dan bank lain di situ.

“Terakhir fokus keenam ada pada syariah banking. Ada beberapa BPD yang belum memiliki UUS. Bahkan ada BPD yang mau tranform jadi syariah murni,” tutupnya. (*) Dwitya Putra

 

 

 
 
 
Copyright © Bank Papua 2010  
   
Jl. Ahmad Yani no. 5-7 Jayapura - Papua - Indonesia  
Kode pos : 99111